Finance

ByteDance China fokus pada Pertumbuhan Global Di Tengah Ketakutan Terhadap Masa Depan TikTok di AS

Waktu.news – TikTok telah muncul sebagai titik nyala dalam sengketa perdagangan yang sedang berlangsung antara China dan AS. Perusahaan induknya yang berbasis di Beijing, ByteDance, saat ini sedang mempertimbangkan opsinya di tengah tekanan kuat dari pemerintahan Trump untuk melepaskan kendali aplikasi.

Menyadur dari Sputnik, Platform media sosial TikTok telah menandatangani kesepakatan dengan pengecer online Kanada Shopify untuk membantu bisnis membuat iklan video untuk mempromosikan produk mereka. Tautan tersebut berarti bahwa pengguna TikTok dapat mengklik iklan untuk membeli produk melalui Shopify.

Ikatan tersebut akan tersedia pertama kali di AS, di mana aplikasi China tersebut memiliki sekitar 100 juta pengguna dan ada rencana untuk meluncurkan konsep tersebut secara global awal tahun depan.

Langkah ini dilakukan karena TikTok terus menjadi sangat sukses, menduduki puncak grafik unduhan di Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir.

Tuduhan Mata-mata dan Kekhawatiran Data

Tetapi popularitas aplikasi telah memicu kekhawatiran keamanan data di AS di tengah klaim oleh pemerintahan Trump tentang potensi spionase dari China, tempat perusahaan induk TikTok, ByteDance berada.

Administrasi Trump mengklaim platform media sosial milik China seperti TikTok dan Tencent’s WeChat menimbulkan ancaman keamanan nasional, mengklaim data pengguna dapat diakses oleh pemerintah China. Kedua perusahaan telah berulang kali membantah tuduhan tersebut.

Presiden AS Donald Trump mengeluarkan perintah eksekutif pada bulan Agustus yang menuntut ByteDance menjual TikTok ke perusahaan Amerika sebelum 12 November atau menghadapi larangan.

Mendekati Penjualan

ByteDance saat ini sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan perangkat lunak database Oracle dan pengecer Walmart di tengah tanda tanya tentang apa yang akan diambil oleh kedua perusahaan tersebut.

Sementara ikatan yang diusulkan tampaknya mendapat restu Trump, beberapa pengamat mempertanyakan apakah kesepakatan seperti itu akan berdampak nyata pada keamanan nasional AS.

Kesepakatan di mana Oracle mengambil alih hosting tanpa kode sumber dan perubahan operasional yang signifikan tidak akan mengatasi kekhawatiran yang sah tentang TikTok, dan Gedung Putih yang menerima kesepakatan semacam itu akan menunjukkan bahwa latihan ini murni masalah.

Sebelum batas waktu penjualan 12 November, hakim akan mempertimbangkan pada 4 November apakah pemerintah AS akan diizinkan untuk melarang unduhan TikTok dari toko aplikasi AS. ByteDance mengatakan bahwa keputusan ini secara efektif akan menentukan apakah aplikasi akan dilarang untuk digunakan di Amerika Serikat.

Beberapa pengguna TikTok juga berspekulasi bahwa perintah eksekutif tersebut merupakan pembalasan atas peran platform tersebut dalam mengorganisir oposisi terhadap kampanye pemilihan kembali Trump, dengan platform yang digunakan melawan Trump untuk menyabotase rapat umum Trump di Tulsa pada bulan Juni.

Memanggil semua teknisi

Terlepas dari masalah dengan administrasi Trump di AS, ByteDance ingin berkembang secara global, dan berencana untuk mempekerjakan sekitar 3.000 insinyur selama tiga tahun ke depan, di sadur dari BBC, mengutip juru bicara perusahaan.

ByteDance akan mempekerjakan sebagian besar insinyur di Eropa, Kanada, AS dan Singapura “untuk mendukung pertumbuhan global kami yang cepat,” katanya. Saat ini mempekerjakan sekitar 1.000 insinyur di luar China, dengan hampir setengah dari mereka berbasis di California.

Dari Asia hingga Eropa, kami telah terlibat dengan universitas di seluruh dunia untuk acara rekrutmen virtual, dan dengan senang hati kami mempersembahkan kepada Anda lebih dari selusin lagi untuk sisa tahun 2020.(**)

Redaksi Waktu

Berita yang masuk di Email, Whatapps dan Telegram Redaksi akan di Edit terlebih dahulu oleh Tim Editor Media Waktu.news kemudian di publish.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button