Finance

Seperti apa Panduan Baru TikTok ? Berikut penjelasannya

Panduan Baru TikTok – TikTok telah memperbarui pedoman komunitasnya dan mengumumkan pendekatan ambisius dengan empat cabang untuk melawan berbagai kasus kebencian dan diskriminasi pada aplikasi yang beragam dan berkembang.

“Sementara tim Kepercayaan & Keamanan kami sudah bekerja untuk menghapus perkataan yang mendorong kebencian dan ideologi yang penuh kebencian, seperti neo-Nazisme dan supremasi kulit putih, kami memperkuat tindakan penegakan kami untuk menghapus ideologi yang bertetangga, seperti nasionalisme kulit putih, teori genosida kulit putih, serta pernyataan yang berasal dari ideologi ini, dan gerakan seperti Identitarianisme dan supremasi pria, ”jaringan sosial berbagi video China mengungkapkan dalam rilis berita Rabu.

Perubahan ini datang sebagai bagian dari sumpah TikTok untuk menentang ideologi kebencian. Selain itu, perusahaan berupaya meningkatkan kesadaran budaya penggunanya melalui moderasi konten; meningkatkan transparansi dalam masyarakat; dan berinvestasi dalam kepemimpinan yang sadar sosial.

Perusahaan tersebut menepuk punggungnya sendiri ketika sampai pada masalah anti-Semitisme, menyoroti bahwa aplikasi tersebut tidak mengizinkan “konten yang menyangkal Holocaust dan tragedi kekerasan lainnya.”

Praktik ini akan dibawa selangkah lebih maju dalam waktu dekat karena TikTok berupaya untuk “menghapus informasi yang salah dan stereotip yang menyakitkan tentang Yahudi, Muslim, dan komunitas lainnya.”

“Ini termasuk informasi yang salah tentang individu dan keluarga Yahudi terkemuka yang digunakan sebagai proxy” untuk menyebarkan anti-Semitisme, kata rilis itu.

“Ide kebencian” tentang komunitas LGBTQ +, termasuk mempromosikan praktik tidak manusiawi seperti terapi konversi, juga akan dihapus.

Pedoman komunitas baru TikTok yang ambisius juga akan mencoba untuk membedakan antara saat sebuah kata atau frasa dianggap sebagai ujaran kebencian versus upaya komunitas untuk mengklaim kembali istilah tersebut.

“Jika anggota kelompok yang dicabut haknya, seperti LGBTQ +, Black, Yahudi, Roma dan komunitas etnis minoritas, menggunakan kata sebagai istilah pemberdayaan, kami ingin tim penegakan kami memahami konteks di baliknya dan tidak salah mengambil konten turun, ”rilis itu menjelaskan.

Untuk transparansi, TikTok akan memberi tahu pemilik konten masing-masing setelah dimoderasi dan juga memberi pengguna kesempatan untuk menentang keputusan tim penegak hukum.

Selain itu, perusahaan mengklaim telah “menambahkan pemimpin dengan keahlian mendalam” dalam kesadaran sosial dan kaitannya dengan manajemen konten online.

Panduan baru TikTok mengikuti keputusan perusahaan untuk bergabung dengan Kode Etik Komisi Eropa tentang Melawan Ujaran Kebencian Secara Online.

“Kami tidak pernah mengizinkan kebencian di TikTok, dan kami percaya penting bahwa platform internet bertanggung jawab atas masalah yang sangat penting seperti ini,” perusahaan menyatakan dalam pengumuman September tentang kode etik, yang ditetapkan pada Mei 2016 dengan dukungan langsung dari Facebook, Microsoft, Twitter dan YouTube.

Redaksi Waktu

Berita yang masuk di Email, Whatapps dan Telegram Redaksi akan di Edit terlebih dahulu oleh Tim Editor Media Waktu.news kemudian di publish.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button