Dunia

Joe Biden Menangkan Gedung Putih dan Bersumpah Arah Baru Untuk AS

Joe Biden mengalahkan Presiden Donald Trump dan menjadi presiden Amerika Serikat ke-46 pada hari Sabtu, (07/11/2020) dan memposisikan dirinya untuk memimpin negara yang dicengkeram oleh pandemi dan gejolak social ekonomi.

Kemenangannya terjadi setelah lebih dari tiga hari menunggu ketidakpastian ketika para pejabat pemilihan memilah-milah lonjakan suara mail-in yang menunda pemrosesan beberapa surat suara. Biden melewati 270 suara Electoral College dengan kemenangan di Pennsylvania.

Biden tidak mempertaruhkan pencalonannya pada ideologi politik yang berbeda, tetapi pada penggalangan pemilih koalisi di sekitar gagasan bahwa Trump merupakan ancaman eksistensial bagi demokrasi Amerika. Strategi tersebut terbukti efektif, menghasilkan kemenangan penting di Michigan dan Wisconsin serta Pennsylvania dimana tempat tersebut pernah menjadi benteng demokrat yang telah beralih ke Trump pada tahun 2016.

Diasaru dari daily camera, Joe Biden berada di jalur untuk memenangkan suara populer nasional dengan lebih dari 4 juta, selisih yang bisa bertambah karena surat suara terus dihitung.

Trump memanfaatkan penundaan dalam pemrosesan pemungutan suara di beberapa negara bagian menuduh kecurangan pemilih dan berpendapat bahwa saingannya berusaha merebut kekuasaan. tuduhan luar biasa oleh presiden yang sedang duduk yang mencoba menabur keraguan tentang proses demokrasi yang sedang berjalan.

Saat penghitungan suara dilakukan, Joe Biden mencoba meredakan ketegangan dan memproyeksikan citra kepemimpinan presiden, mencapai catatan persatuan yang tampaknya ditujukan untuk mendinginkan suhu negara yang memanas dan terpecah belah.

“Kita harus ingat bahwa tujuan politik kita bukanlah peperangan yang tiada henti dan tak henti-hentinya,” kata Biden pada Jumat malam di Delaware. “Bukan, tujuan politik kita, pekerjaan bangsa kita, bukanlah untuk mengobarkan api konflik, tetapi untuk memecahkan masalah, untuk menjamin keadilan, untuk memberikan kesempatan yang adil kepada semua orang.”

Kamala Harris juga membuat sejarah sebagai wanita kulit hitam pertama yang menjadi wakil presiden, sebuah pencapaian yang dicapai saat AS menghadapi penghitungan keadilan rasial. Senator California yang juga orang pertama keturunan Asia Selatan yang terpilih menjadi wakil presiden akan menjadi wanita berpangkat tertinggi yang pernah bertugas di pemerintahan, empat tahun setelah Trump mengalahkan Hillary Clinton.

Trump adalah presiden petahana pertama yang kalah dalam pemilihan sejak George H.W. Bush pada tahun 1992. Tidak jelas apakah Trump akan mengakui secara terbuka.

Orang Amerika menunjukkan minat yang dalam pada pemilihan presiden. Sebuah rekor 103 juta memilih awal tahun ini, memilih untuk menghindari antrean panjang di lokasi pemungutan suara selama pandemi. Dengan penghitungan yang terus berlanjut di beberapa negara bagian, Biden telah menerima lebih dari 74 juta suara, lebih banyak dari calon presiden mana pun sebelumnya.

Lebih dari 236.000 orang Amerika telah meninggal selama pandemi virus korona, hampir 10 juta telah terinfeksi dan jutaan pekerjaan telah hilang. Hari-hari terakhir kampanye dimainkan dengan latar belakang lonjakan kasus yang dikonfirmasi di hampir setiap negara bagian, termasuk medan pertempuran seperti Wisconsin yang berayun ke Biden.

 

Pandemi ini akan segera dijinakkan Biden, dan dia berkampanye menjanjikan tanggapan besar dari pemerintah, mirip dengan apa yang diawasi Franklin D. Roosevelt dengan New Deal selama Depresi tahun 1930-an. Tetapi Senat Republik melawan beberapa penantang Demokrat dan berusaha mempertahankan mayoritas rapuh yang dapat berfungsi sebagai pengendali ambisi Biden tersebut.

Kampanye 2020 adalah referendum tentang penanganan Trump terhadap pandemi, yang telah menutup sekolah-sekolah di seluruh negeri, mengganggu bisnis, dan menimbulkan pertanyaan tentang kelayakan pertemuan keluarga menjelang liburan.

Penyebaran virus korona yang begitu cepat mengubah demonstrasi politik dari tarif kampanye standar menjadi pertemuan yang berpotensi darurat kesehatan masyarakat. Ini juga berkontribusi pada pergeseran yang belum pernah terjadi sebelumnya ke pemungutan suara lebih awal dan melalui surat dan mendorong Biden untuk secara dramatis mengurangi perjalanan dan acaranya untuk mematuhi batasan. Trump menentang seruan untuk berhati-hati dan akhirnya tertular penyakit itu sendiri.

Biden juga membuat kontras tajam dengan Trump melalui kerusuhan musim panas atas pembunuhan polisi terhadap orang kulit hitam Amerika termasuk Breonna Taylor di Kentucky dan George Floyd di Minneapolis. Kematian mereka memicu gerakan protes rasial terbesar sejak era hak-hak sipil. Biden menanggapi dengan mengakui rasisme yang melingkupi kehidupan Amerika, sementara Trump menekankan dukungannya terhadap polisi dan berpaling ke pesan “hukum dan ketertiban” yang beresonansi dengan sebagian besar basis kulit putihnya.

Pendukung presiden yang paling bersemangat tidak pernah goyah dan mungkin tetap setia kepadanya dan pendukungnya di Kongres setelah Trump meninggalkan Gedung Putih.

Presiden ketiga yang akan dimakzulkan, meskipun dibebaskan di Senat, Trump akan meninggalkan jabatannya setelah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam masa jabatan yang ditentukan oleh penghancuran norma-norma Gedung Putih dan angin puyuh dari hari ke hari, perpecahan partisan dan yang selalu menghadirkan ancaman melalui akun Twitter-nya.

Joe Biden lahir di Scranton, Pennsylvania, dan dibesarkan di Delaware, dirinya adalah salah satu kandidat termuda yang pernah terpilih menjadi Senat. Sebelum dia menjabat, istri dan putrinya tewas, dan kedua putranya terluka parah dalam kecelakaan mobil tahun 1972.

Bepergian setiap malam dengan kereta api dari Washington kembali ke Wilmington, Biden membentuk persona politik setiap orang untuk mengikuti posisi Senat yang kuat, termasuk ketua Peradilan Senat dan Komite Hubungan Luar Negeri. Beberapa aspek dari catatannya menarik perhatian kritis dari sesama Demokrat, termasuk dukungannya untuk undang-undang kejahatan tahun 1994, suaranya untuk Perang Irak 2003 dan manajemennya untuk sidang Mahkamah Agung Clarence Thomas.

Kampanye presiden 1988 Biden diselesaikan dengan tuduhan plagiarisme, dan tawaran berikutnya pada tahun 2008 berakhir dengan tenang. Namun kemudian pada tahun itu, dia diangkat menjadi pasangan Barack Obama dan dia menjadi wakil presiden yang berpengaruh, mengarahkan jangkauan pemerintah ke Capitol Hill dan Irak.

 Sementara reputasinya membara saat menjabat dan persahabatannya yang mendalam dengan Obama, Biden berdiri di samping Clinton dan memilih untuk tidak mencalonkan diri pada 2016 setelah putranya yang sudah dewasa, Beau, meninggal karena kanker otak tahun sebelumnya.

Masa jabatan Trump mendorong Biden untuk mencalonkan diri lagi saat dia menyatakan bahwa “jiwa bangsa sedang dipertaruhkan.”

Redaksi Waktu

Berita yang masuk di Email, Whatapps dan Telegram Redaksi akan di Edit terlebih dahulu oleh Tim Editor Media Waktu.news kemudian di publish.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button